Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kumpulan Aplikasi Pinjaman Online Langsung Cair Resmi di OJK

 Utang online saat ini sering dijelajahi oleh mereka yang membutuhkan dana cepat dengan persyaratan dan normalitas tidak terlalu susah. Tetapi, warga yang terhubung administration utang online juga perlu waspada. 


Kewenangan Layanan Keuangan (OJK), instansi yang berkuasa mengawasi industri fintech, termasuk layanan utang on the web, telah berulang-kali mengingati agar warga memeriksa validitas perusahaan penyuplai administration itu. 

Perusahaan penyuplai utang online biasa diberi nama fintech loaning. Fintech Lending atau Fintech Peer-to-Peer Lending terhitung barisan Service Pinjam Uang Berbasiskan Tehnologi Info (LPMUBTI). 

Administration ini sebenarnya adalahsalah satu pengembangan di bagian keuangan dengan pendayagunaan tehnologi yang memungkinkan pemberi dan yang menerima utang kerjakan transaksi bisnis tanpa perlu berjumpa langsung. Compositions transaksi bisnis pinjam bisa dilaksanakan lewat programming atau site yang disiapkan eksekutor fintech loaning. 

Pelaksana fintech loaning perlu memperoleh tanda terdaftar di OJK saat sebelum jalankan pekerjaan operasional dalam usahanya. Selain itu, ideal setahun sesudah mendapati tanda tercatat, eksekutor fintech loaning harus menyampaikan permintaan hal pemberian izin ke OJK. 

Registrasi dan pengurusan ijin fintech loaning ke OJK ini penting agar penyelenggaraan administration utang online bisa dipantau oleh badan pemerintahan yang berkuasa. Pemantauan itu dikerjakan untuk mencegah ada ringkas usaha yang bikin rugi client, seperti pengenaan bunga hutang terlalu tinggi atau tehnik penagihan utang yang menyalahi hukum dan beda beberapaya. 

Walau ada ketentuan di atas, seputar ini tetap tidak sedikit perusahaan fintech loaning yang bekerja secara ilegal nom de plume tidak terdaftar atau memiliki ijin dari OJK. Oleh karenanya, OJK dan Satuan tugas Siaga Investasi seputar ini berusaha memantau, mencatat dan menangani beberapa perusahaan fintech loaning ilegal. 

Pada Maret 2020, misalkan, Satuan tugas Siaga Investasi memberitahu sudah memburu 388 perusahaan Fintech Lending ilegal yang bekerja di Indonesia. Sementara pada Januari 2020, Satuan tugas Siaga Investasi telah memburu 120 perusahaan Fintech Lending ilegal. 

Maknanya, selalu dalam waktu seputar Januari sampai Maret 2020, Satuan tugas Siaga Investasi memburu sekitar 508 perusahaan fintech loaning ilegal bekerja di Indonesia. Information itu memberikan indikasi jumlahnya aktivitas usaha utang online ilegal di tanah air. 

Ketua Satuan tugas Siaga Investasi Tongam L Tobing sudah minta warga buat lebih dulu memeriksa validitas ijin atau tanda terdaftar perusahaan fintech distributed loaning. 

"Warga upayakan bertanya lebih dulu ke Contact OJK 157 atau WA 081157157157 atau email customer@ojk.go.id dan cermatinvestasi@ojk.go.id. Warga dapat menyaksikan formasi fintech loaning yang terdaftar dan berijin dan formasi perusahaan investasi ilegal di site OJK," customized structure Tongam dalam tayangan syah OJK. 

Dari sisi mencatat aktivitas fintech loaning ilegal, OJK juga dengan teratur melaunching information terkini formasi perusahaan penyuplai layanan utang online yang legitimate, atau terdaftar spot berijin di instansi itu. 

Information terkini diambil oleh OJK pada 7 September 2020. OJK melaunching information 157 fintech loaning yang terdaftar dan berijin di instansi itu, menurut hasil penghimpunan sampai 14 Agustus 2020. 

Information awalnya masih berisi nama 158 fintech loaning legitimate. Sedang dalam information terbaru yang dikeluarkan di bulan September 2020, satu eksekutor fintech loaning dibatalkan Surat Tanda Bukti Tercatatnya, yaitu PT Assetku Partner Bangsa (Assetkita). 

Antara 157 fintech loaning legitimate itu, selalu 33 perusahaan eksekutor utang online yang dengan status terdaftar sekalian berijin di OJK. Sementara bekasnya selalu dengan status terdaftar di OJK. Berikut formasi 157 fintech loaning dengan posisi berijin dan terdaftar di OJK itu: 

1. Danamas milik PT Pasar Dana Utang (Android) 

2. investree milik PT Investree Radhika Jaya (Android dan iOS) 

3. amartha milik PT Amartha Micro Fintek (Android) 

4. DOMPET Kilat milik PT Indo Fin Tek (Android) 

5. KIMO milik PT Creative Mobile Adventure (Android) 

6. TOKO MODAL milik PT Toko Modal Partner Usaha (Android) 

7. UANGTEMAN milik PT Digital Alpha Indonesia (Android) 

8. modalku milik PT Partnerusaha Indonesia (Android) 

9. KTA KILAT milik PT Permodalan Tehnologi Nusa (Android) 

10. Credit Pandai milik PT Credit Pandai Indonesia (Android) 

11. Maucash milik PT Astra Welab Digital (Android) 

12. Finmas milik PT Oriente Mas Sejahtera (Android) 

13. KlikACC milik PT Aman Jeli Cepat (Android) 

14. Akseleran milik PT Akseleran Keuangan Inklusif Indonesia (Android dan iOS) 

15. Ammana.id milik PT Ammana Fintek Syariah (Android dan iOS) 

16. PinjamanGO milik PT Dana Utang Inklusif (Android dan iOS) 

17. KOINWORKS milik PT Lunaria Annua Tehnologi (- ) 

18. pohondana milik PT Pohon Dana Indonesia (- ) 

19. MEKAR milik PT Mekar Investama Sampoerna (- ) 

20. AdaKami milik PT Pendanaan Digital Indonesia (Android dan iOS) 

21. ESTA KAPITAL FINTEK milik PT Esta Kapital Fintek (- ) 

22. KREDITPRO milik PT Tri Digi Fin (- ) 

23. FINTAG milik PT Fintegra Homido Indonesia (- ) 

24. RUPIAH CEPAT milik PT Credit Khusus Fintech Indonesia (Android) 

25. CROWDO milik PT Perantara Komune Indonesia (Android) 

26. Indodana milik PT Artha Dana Tehnologi (Android dan iOS) 

27. JULO milik PT Julo Tehnologi Keuangan (Android) 

28. Pinjamwinwin milik PT Progo Pucuk Grup (Android) 

29. DanaRupiah milik PT Service Keuangan Share (Android dan iOS) 

30. Taralite milik PT Indonusa Bara Sejahtera (- ) 

31. Pinjam Modal milik PT Keuangan Integratif Tehnologi (Android dan iOS) 

32. ALAMI milik PT Alami Fintek Sharia (Android dan iOS) 

33. AwanTunai milik PT Simplefi Tehnologi Indonesia (Android) 

44. Information secara lengkap terkait 157 fintech loaning yang terdaftar dan berijin di OJK bisa dijangkau 

BACA JUGA